Saturday, March 22, 2014

Langkahmu..

Ketika engkau melangkah denai perbatasan hidup,
Di setiap garisan sempadan,
Melukis wajahmu bening..
Penuh lelah memberati langkah.

Biar engkau melangkah sampai berdarah.
Langkahmu tetap kekar merah.
Walau seluruh dayamu meluruh pergi.
Langkah ini tidak mahu berhenti.

 

Pada Tuhan engkau mengadu sepi.
Mengapa pada si tubuh hawa ujian seberat ini ?
Tangis menjadi temanmu saban waktu.
Gelisah habis menyenggoroti dada.

Tuhan sedang berbicara padamu Ibu.

Langkah yang di atus kemas,
Pasti akan ada yang sumbang..
Apalah ertinya hidup,
Jika ujian tak sering kunjung.
itu tanda Allah masih sayang sama kita.
Biar mereka mengambil seluruh hartamu,
Sabarmu tetap ampuh.. 


 


p/s: Penuh harapan tersirat. Penuh duri dan onak. Perjalanan yang masih panjang. Lama tak berceloteh. Sepi, kosong, mangkuk.