Thursday, November 10, 2011

Mantapkan fikrahmu!

“Tegakkan negara Islam dalam diri kamu! dalam jiwa kamu! nescaya ia akan tertegak di atas tanah air kamu!”

Dengan nama Allahu Rabbul Jalil wa Rabbul Karim.

Alhamdulillah, setiap kali bernafas di dalam bumi yang nyata, Allah bangkitkan aku lagi sekali sebagai pejuang Islam. Yang berdiri di atas jalan dakwah. Tanpa pernah aku meminta. Namun Allah lebih mengetahui segala-galaNya. Kerana Dia-lah sebaik-baik perancangan.

Dia tahu segala Maha Tersirat di bumi yang tandus ini. Mana kita mahu menyorok? Tidak akan sekali-kali kita akan terlepas dari pandanganNya. Bila Allah menurunkan ujian maka perkara yang perlu kita buat adalah melaluinya dengan penuh ketakwaan.

Alhamdulillah di atas segala nikmat yang Allah berikan, di atas segala kurniaan sejak aku dilahirkan, membesarkan aku dari setitis air yang hina. Lalu membesar menjadi seorang hamba yang tiada cacat celanya. Lantas apakah balasan selama ini yang telah aku berikan padaNya?

Cukupkah hanya sekadar Alhamdulillah? bilanglah berapa banyak mana sekalipun kita melafazkan kata hamdalah tersebut. Ia tidak akan sekali-kali cukup atau terbalas dengan apa yang telah Allah berikan pada kita.

Firman Allah S.W.T.

Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah). (Ibrahim: 34)

Maka oleh itu Allah telah membukakan jalan ini. Peluang berdakwah untuk Islam. Mendaulatkan syariat Allah di atas muka bumi ini. Meski jalan yang aku lalui bukanlah mudah semudah ABCDEFGHIJK… dan seterusnya. Tapi bahkan Jalan yang aku lalui dibentangkan dengan duri, darah, pengorbanan, hinaan, cacian, cerca, hina, fitnah, dusta, bom pemedih mata, stick FRU nuh, water gun, gangguan dari parti lain sewaktu berceramah, tomahan, final exam, meeting sampai larut malam, dan yang sewaktu dengannya.

47041_422142839091_266802039091_4850987_7648359_n

Jadi oleh yang demikian, (ah, skemanya) demi melawan anasir-anasir, gangguan-gangguan, threats, seperti yang aku sebutkan, maka oleh itulah kita perlu mantapkan fikrah! Agar tidak mudah tumpas pada bisikan syaitan yang merajai hati.

Fikrah inilah yang akan menjadi benteng kepada jahiliah, benteng yang utuh dan ampuh dalam melawan iblis laknatullah serta konconya. KOnconya syaitan-syaitan la dan banyak lagi. Bila makin mantap fikrah, maka makin lajulah kita bergerak kerja. (ni hypothesis guwa, belum buat experimen lagi pada diri sendiri)

“Abang dhon, macam mana nak mantapkan fikrah yer??”

Heh~ tu kena tanya Ustaz Don

p/s: Sekarang ni ramai sahabat ana da ada blog. Maka oleh itu ana kembali bersemangat nak meng-up-to-date this blog yang dah bersawang.

(︶ε︶メ)

.