Wednesday, December 28, 2011

Dia datang kembali

26 Disember malam,
saat ada tahlil,
aku tersapa dan terpana,
cinta yang lama pergi bernada kembali,
cinta yang ingin aku sembunyi,
cinta yang berlapikkan atas dasar kawan,
cinta yang tidak dia ketahui,
cinta yang aku pendam nafsi-nafsi,
cinta yang sekian lama membunuhku…

Apa daya hati ini melawan takdir Ilahi,
Bagaimana mampu aku melawan kehendak hati,
Saat maniam tidak lagi mengenal jauhari,
Aku terperunduk di celah nafsu dunia,
Sentiasa membisik pada kata hati yang mati,
Bahawa dia bukan cinta sejati…

Lalu aku melontarkan kata taubat pada Rabbi,
Memohon istikharah di dinihari,
Cuba mencari rahasia tersembunyi,
Disebalik tirai malam…

Jodoh dan takdir rahasia Allah,
Mana mungkin aku melawan qada’ dan qadar,
Andai dia tertulis untuk ku,
Maka itu adalah satu ujian untuk ku,
Berjihad dalam membentuk fikrahnya…


Kenapalah dah nak-nak exam nie kau mesej kembali? nak sesuatu ke ape? huhu…


p/s: Kadang-kadang kita fikir kita boleh melupakan seseorang itu dengan menyibukkan diri, tapi sesibuk mana pun, kenangan tetap dihati… And it always remains on your heart.

p/s: Entri ini takde kaitan dalam hidup aku, dan bukan ditujukan pada sesiapa pun. Just luahan perasaan yang terasa nak menaip sesuatu. Winking smile

Dia datang kembali