Monday, February 18, 2013

Selayang pandang

Lama sudah terhenti bicara di sini.

Aku fikir mahu sambung semula untuk edisi yang baru.

Moga kali ini benar-benar menjadi.

Tapi aku hanya merancang.

Dan DIA jualah yang menentukan segalanya.

Kerana pasti ada saat ketika diam menjadi pilihan.

Ketika kata itu sentiasa menjadi bumerang

yang sering kembali menyakiti diri.

.

Wahai hati..

Teruslah seperti ini.

Mengingati-Nya dalam awal rasa yang terus bersambung

.

.

.

.

Kini tersenyum perih

Di antara tebing yang curam aku terpejam

Di lukis Tuhan akan birunya langit siang ini

Saat matahari benar-benar terik dan langit begitu biru

Saat kita selalu melihat pada keringnya tanah

yang mula retak di bawah kaki

Rabbi..

Mudahkan langkahku,

tunjukkan jalanMu,

ini bukan puisi, bahkan bukan jua lagu.

drama apatah lagi.

cuma idea..

idea..

aku dah takde idea..

hahaha !! Idea !!!


MANA IDEAAA…!!!!!
.

ARGHHHHH…!!!

.

JEM KRENGGG.!!


.

p/s: Maka jangan paksa aku menulis. Haru dibuatnya. Kah kah kah. erm.
.

farewell my friends..

sem baru bermula. entah ke berapa kali nak azam, moga kali ini benar-benar menjadi.