Saturday, July 6, 2013

Mesirku..

Nil Dan Mesir.

 

image

25 Sya’ban 1434 -

Wahai Nil,

aku melihat taatmu tanpa sedikit cela;
membiarkan daratanmu kembali tercemar
oleh tangan-tangan si pendusta
kerana, engkau sangat mengerti
akan susunan taqdir Allah
sentiasa terbaik untuk kami - manusia
bukan ?
seperti sabda-Nya;

 

"Dan di dapati-Nya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Dia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu Al Quran)."

- Ad Dhuha, 7

 

 

aku terlalu yakin,
memang tanpa sedar kita sedang kebingungan
dalam membezakan,
antara hadaf atau al-hawa,
menyokong atau mendokong,
agama atau timbunan kertas bertanda,
dan seumpama yang banyak lagi.

 

terpedaya,
dengan revolusi jahiliyah baru
sangka-sangka telah sudah berdakwah secukupnya
kabur.

 

titik kemenangan hanya wujud
apabila kembalinya orang yang ikhlas
dalam mengamalkan ‘adat kebiasaan’ pejuang silam
maka, Tuhan kita,
telah memberikan jalan atas kekaburan dan kebingungan
mungkin dulu kita belum cukup endah,
pada daratan yang sudah terpenjara lama


tapi,
lewat nil dan mesir
sungguh memberi dampak yang terlalu,
tentang bagaimana setahun itu
hanyalah, angin yang bersinggah sebentar
alhamdulillah, a’la kulli hal.

kita telah semakin sedar.

benarlah,

"Apa gunanya daratan jika tanpa para pensujud yang merapat dahinya ke tanah."


Istighfar.

Awwabhafeez,
27 Sya’ban 1434