Friday, January 31, 2014

Memoir..

Dahulu..

Sewaktu kecil, ku teringin cepat membesar. Belajar berdikari hidup sendiri. Menggalas bebanan sebagai abang.

Hujan tidak henti-henti turun.

Sehingga banjir di kolah hatiku.

Baru kini ku sedar, seiring kedewasaan emosi sering terganggu. Langkah semakin berat dan perlahan. Terlalu perlahan dan sering rebah. Telah jatuh berkali-kali, namun masih lagi bangkit. Tenaga hanya tinggal bersisa.

Luka melumuri seluruh tubuhku. Namun, masih aku lagi katakan, “Tak ada apa-apa..”

Ayah..

Telah kau ajarkan aku erti nilai-nilai hidup yang harus ada buat hayat ini. Satunya terkesan dalam diriku adalah nilai, ‘Berjimat’.

Sehingga sekarang,

Tiap kali nak berbelanja, pasti aku akan berjimat. Terkenang sewaktu dahulu, kau pernah memukul ku kerana aku boros berbelanja. Itu yang telah melentur rebung sebelum menjadi buluh.

Ayah..

Susah benar melangkah kedewasaan ini.

Terpaling kebelakang ditelinga ku, saat aku jatuh hampa. Nian harapan bertahun-tahun aku pendamkan lerai, kau datang beri sebuah harapan. Yang awal sangkaku engkau akan kecewa.

Tapi ternyata,

Kau selam jiwaku yang terdalam, sambut tanganku kembali ke atas. Allah..

“Engkau masih muda lagi nak..” ─ Ayah.

 

Bagaimanakah agaknya, akhir nanti ?

 

Hidup ini.

Terlalu sunyi.

Sepi sungguh.



 


Aku rindu,

Pada adik-adikku. Entah. Mengapa perasaan itu makin menebal, melihat kecomelan adik-adikku sayang.


P/S: Dan Kita pun akan menjadi tua,
Hidup bagaikan garis lurus,
Tak pernah kembali ke masa yang lalu.