Sunday, April 10, 2011

Munajatku pada-Mu Tuhan…

Ketika hatiku telah membatu

dan aku tidak lagi memiliki tempat

untuk melarikan diri…

Aku jadikan harapanku kepada-Mu ya Allah,

sebagai tangga untuk menggapai ampunan-Mu…

Aku merasa dosaku besar sekali

tetapi ketika aku membandingkannya dengan ampunan-Mu

ternyata ampunan-Mu lebih besar dari dosaku

Engkau selalu mengampuni dosa dan selalu memberi kurnia

kepada hamba dengan ampunan-Mu

Jika bukan kerana-Mu, iblis tak akan menggoda hamba-Mu

Apalagi Adam juga telah disesatkan oleh Allah…

Imam Asy Syafi’e

Segala kurnia milik Allah dan kepada Allah jua lah kita akan kembali suatu hari nanti. Jika ditanya kenapa perjuangan itu pahit, ujian dan musibah yang melanda kita. Adakah kita dapat menerima semua qada’ dan qadar ketentuan Allah. Tidak Allah ciptakan syurga itu manis melainkan bagi mereka yang tabah dan sabar serta bertakwa kepada Allah. Allah menempatkan segala perkara ada hikmah di sebalik aturanNya.

Dia-lah yang menciptakan nafsu dan iblis bagi menguji hamba-hambaNya yang beriman samada kita layak menghuni syurgaNya kelak. Dan tidak Allah ciptakan neraka itu membakar menyala-nyala melainkan untuk memberi peringatan bagi mereka yang lalai dan ketahuilah bahawa rahmat Allah itu lebih luas dan Dia-lah Maha Pengampun. Minta-lah keampunan padaNya. *TanganNya sentiasa terbuka untuk menerima taubat dari hamba-hambaNya. Allah tidak hairan walau dosa kita seluas lautan, malah sebesar bintang sekalipun. Namun Allah hairan mengapa kita tidak mahu bertaubat padaNya. Dan Dia Maha Mengatur lagi Maha Bijaksana. Bertakwalah kita wahai kawan-kawan sekalian dengan sebenar-benar takwa dan janganlah kita mati melainkan dalam keadaan beriman kepadaNya. Semoga Allah mengampun dan menerima taubat kita.

 

Ya Allah, bila Engkau tahu fakir lebih aku cintai daripada kaya… dan sakit lebih aku cintai daripada hidupku… mudahkanlah kematian atasku hingga aku dapat bertemu dengan-Mu…