Thursday, March 29, 2012

Idealisme

Sebagai seorang mahasiswa, sering kali pertanyaan ini terlintas di benak fikiran, apa yang membezakan kita dengan di zaman sekolah dahulu?

When you go back to your old schools and see the classroom culture, this is what usually happens.

Teacher: Ok class, any questions?

Students: No.

Teacher: Okay, carry on!

I noticed something on that trend - we tend not to be encouraged to ASK questions, and it's even worse if you don't agree with your teacher regarding a topic.

This is how the educational on Malaysia works.


Even walau kita dah melangkah ke dalam alam universiti, masih lagi budaya ini menjadi amalan. Kita malu bertanya dan tidak terdorong untuk bertanya.

Begitu juga dengan pendidikan sejarah dalam buku teks. Kita dipaksa telan bulat-bulat mengenai sejarah Malaysia.

Kita tidak pernah sama sekali ditekankan tentang kepentingan bertanya soalan dan menjadi seorang critism.

Marhaen warga kota pantang dikritik. Pantang ditegur. Mula melatah dan mencari helah.


Inikah demokrasi?

Demokrasi yang mati. Media dikuasai oleh suatu suara. Suara yang ego dan perquisite.

Pemimpin tidak boleh ditegur. Jangankan nak beri pandangan or opinion, individu tersebut akan diserang bertubi-tubi.

And is it brought to political assassination.

Cubaan menjatuhkan individu dalam perang politik. Negara dilanda keruntuhan tamadun.

Sidang perdebatan yang membuka jalan penyelesaian ini turut ditentang. Dek kebaculan dan to preserved individual integrity and dignity.


P/s: Lama sudah jari tidak menghujani keyboard dek dilanda taufan kesibukan sebagai mahasiswa. Dalam keadaan diri yang dhaif dan serba kekurangan ini, aku masih juga mahu berpesan walau ilmu secetek air di muara.

Hentikanlah bicara yang melemahkan jiwa. Dan kembalikanlah Islam di mata dunia.

nota kaki dan tangan dari penulis;
Tulisan kali ini masih kosong dan tidak berisi. Hampa .Hanya angin lalu. Maaf atas segala kekurangan diri saya.