Monday, April 30, 2012

Demokrasi mati…

Alangkah pilu hati ini,

menyaksikan kezaliman yang berlaku. Marcapada, dunia nian ditenggelami ego dan angkuh. Kerajaan yang zalim berperlakuan seperti tuan empunya tanah seorangnya.

Aristokrasi berselindung di sebalik demokrasi. Hakikatnya, demokrasi hanya khayalan semata. Mengabui rakyat yang lena akan haknya.

Pemerintah yang kuku besi.

Suara yang terluah tidak didengar deknya. Memekakkan telinga membutakan hati. Slogannya hanya propaganda semata.

Rakyat yang terlena terus dibuai mimpi yang asyik. Yang membisikkan senantiasa bahawa bumi ini sentiasa aman dan menghijau. Maka mereka berkata bersyukurlah pada yang seadanya.

Tahukah mereka bagaimana cara bersyukur sebenarnya?

atau pada siapakah mereka bersyukur sebenarnya?

Kita hamba pada sang Khaliq. Yang menciptakan manusia dari segumpal darah. PadaNya kita bersyukur dan melaksanakan segala suruhanNya dengan baik.

Mahukah kalian aku tunjukkan cara bersyukur?

Ya, bangun mempertahankan hak Allah. Bangun, duduk or bantah whatsoever. Kita bangun bagi mengembalikan, meletakkan Al-Quran dan As-Sunnah pada tempatnya yang sebenar. Kita bangun bagi mengangkat hukum Allah lebih dari segala-galanya di atas.

Kita khalifah di atas muka bumi ini. Allah telah meletakkan amanah yang sungguh tinggi pada kita. Namun manusia itu sombong. Akibatnya, dunia ini hancur pada tangan manusia itu sendiri.

Aku hairan melihat mereka yang mencerca dan memaki orang yang sedar akan haknya, orang yang ingin olehnya melihat sebuah pilihanraya yang adil.

Mereka terus mencaci seadanya dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besarnya. Hanya pada Allah aku berdoa semoga hidayah dicampakkan ke dalam hatinya. Agar mereka sedar kewajipan mereka.

Dan hari itu terus berlalu dengan mengukir sekali lagi lembaran yang pahit dalam sejarah tanah airku. Demokrasi dicalar dan dirobek dengan rakus.

Hilang sudah sebuah ketamadunan Melayu yang kukuh berdiri selama ini.

Hilanglah sebuah demokrasi…

 

 

Aku yakin suatu hari nanti Islam pasti akan terserlah, jika bukan hari ini mungkin untuk lima tahun akan datang, dan jika bukan 5 tahun akan datang, mungkin untuk 1 dekad akan datang dan jika bukan 1 dekad akan datang, mungkin untuk 1 abad yang akan datang…

Dan jika datang waktu itu, aku memohon pada Allah agar aku antara salah seorang pejuangnya.

Walau hanya sekadar menulis di maya ini…

p/s:

If you don't believe you can make a difference, then you will never make a difference.
If you think you can make a difference, you at least have a chance.
Even if you fail, you have made a stand.
Only when people make a stand, will there be any change.