Wednesday, April 3, 2013

Sang musafir



Petang itu, matahari merona merah muda. Aku terlena sejenak dalam dekapan ibu yang penuh kedamaian. Terasa hilang sejenak memikirkan masalah yang bakal ku hadapi di dunia baru ini.

Petang beranjak ke sore. Pipit-pipit mulai terbang ke sarang. Terdengar lafaz alunan qari melegari segenap ruang angkasa. Aku terjaga dari tidur dalam buaian si ibu. Tangis mula menghingari.

Kenapa dan mengapa?

Hanya dua persoalan ini yang bermain di benak minda. Apa yang perlu aku buat di dunia yang kontang-kanting ini. Wajah mulusku menampakkan riak penuh persoalan. Soalan yang tiada mereka mengerti.

.

Aku melihat wajah si ibu yang penuh lelah. Setelah sepetang berjuang bergadai nyawa dan darah. Hanya sebuah senyuman terukir lemah menggayuti bibirnya; – Aku pandang tenang; wajah yang kosong. Tidak mengerti.

Terdengar bisikan alunan azan dan iqamah berkumandang merdu di celah kuping telingaku. Seakan suara ini adalah suatu titah dan perintah; Sebuah sabda;- Sebuah janji.

Akal terbejat; dunia ini cukup hitam putih untuk ku mengerti. Di sinikah perhentian yang harus ku lalui wahai Tuhan? 

Keadaan tenang yang tidak seberapa lama mula berganti dengan tangisku yang pecah. Menangis semahunya agar dapat dikembalikan dalam rahim ibu yang penuh rahmat Tuhan.

.

Dalam keadaan yang tidak berdaya, aku hanya mampu pasrah. Jemari kecilku mengenggam erat jemari ibuku. Pintaku dalam sedu, “Ibu.. jangan tinggalkanku keseorangan..”;- Seakan sebuah janji dari ibuku.


.
.
.
Petang 20 tahun dahulu masih tidak berubah, langit masih berwajah merah muda. Pipit mulai terbang ke sarang dan pepohon melambai-lambai lemah. Terlihat akan keindahan Tuhan yang sentiasa membisikkan semangat buatku. Untuk terus berjuang meraih rahmat dan kasih sayangNya.


Ibu, terima kasih 

atas segalanya. 

.
.
.

notahati: Hidup sudah lama, hanya tinggal berapa lagi umur yang bersisa. Dosa maksiat dan amal saling berlumba-lumba. Allah.. Manalah tempatku nanti di sisiMu ? – *Menangis*





5.53 p.m
3 April 1991/18 Ramadhan 1419H

p/s:   :’)


Alhamdulillah. Setelah sekian lama tidak bersambut, akhirnya ada yang menghargai hari bahagia kita. Wong Hong Xhien, terima kasih atas hadiahmu ini. Semoga Allah memberi hidayah buatmu agar kita dapat masuk syurga Allah bersama-sama. Sungguh, engkau adalah hati yang inigin ku bawa ke syurga. Dan syurga pastinya lebih indah jika engkau ada bersama..

p/s: 3 April 2009 yang lalu; menandakan berakhirnya demokrasi, bermulanya pemerintahan kuku besi. Namun siapa sangka pada tarikh yang sama, cuma tahun yang berbeza, terbit cahaya setelah mendung berpanjangan. Moga kali ini, sinaran matahary di ganti dengan lebih baik. Dengan izin Allah, Ini Kali Lah !



Merindui naqib yang kini berada di kejauhan sana.. Semangat dan kata-katanya sentiasa memberkas. Iltizam dan juang, tiada pernah berakhir.

[gambar kredit to A. Razman]