Sunday, October 9, 2011

“Dalam perjuangan, janganlah berkira duit minyak…”

“Hish, tak tahan betullahh..” Aku mencampakkan kunci ke atas katil lalu ia melantun-lantun sebanyak 2 kali sebelum ia landing tepat ke bantal aku. Aku terlupa buka kunci locker, aku ambil balik kunci tu.

“Kalau tiap-tiap hari macam ni habis la duit minyak motor aku..” gumamku.

tenet.. tenet” bunyi mesej kedengaran lagi. “salam, Dhon.. free tak? datang jap induk.” What the…

Belum pun aku melepaskan lelah ke atas katil, aku terpaksa lagi merempit ke induk. Tahu tak kampus mana yang aku maksudkan ni? Kampus induk UTeM bro~ Kalau dekat aku tak heran sangat.

Aku mula start enjin motorku, “vroomm..vrooomm…!!” Motorku membelah jalan menuju ke kampus ter’cinta’.

“Ha Dhon.. sampai pun, tolong buat ni… tolong buat itu.. tolong gi sni.. tolong gi sana..tolong bla..bla…bla…”

“BAIK BOSS!” aku jawab dengan penuh senyuman dan tanggungjawab. Eh, seriuslah, (✿◠‿◠).

Sebenarnya dalam kita menjalankan amanah Allah dimuka bumi ini, memang pelbagai risiko kita akan alami. Perjuangan ni tak menjanjikan tidur yang lena, makan yang enak, sofa yang empuk, langit yang cerah dan mandi yang basah. Adakalanya kita terpaksa mengorbankan sesuatu.

Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. (At-Tawba: 41)

Sebagai timbal gantinya, Allah akan menjanjikan syurga untuk kita sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. (At-Tawba: 111)

Kalau kita ikhlas dalam memperjuangkan jalan ini, maka mengapa perlu kita berkira? Balik nanti check balik hati kita, betulkah kita seorang yang benar-benar ikhlas. Kita berjual beli dengan Allah bro~ bukan dengan manusia yang sukar menepati janji. Janji Allah itu pasti. Sesungguhnya Allah itu tidak memungkiri janji-Nya.

Semoga lepas ini aku lebih ikhlas dalam memperjuangkan agamaNya.

Hasbunaallah wani'mal wakil.

08

p/s: Eh, entri ni sebenarnya untuk aku. Akulah yang selama ni jenis berkira sikit duit minyak. lalala~….♫ ok, aku insaf dah.