Tuesday, October 4, 2011

Kisahku di KMTK 2

9 tahun lalu…

Sekolah Menengah Teknik Pendang dibuka untuk kemasukan batch pertama. Sekolah itu dibina diatas ladang kelapa sawit yang luas. Dibelakang terdapat sebuah tasik mati. Alkisah terjadinya satu peristiwa yang menggemparkan seluruh sekolah.

Sekolah itu masih didiami oleh makhluk halus dan jin. Sarang mereka telah dinodai oleh pembangunan di atas tanah Pendang itu. Pelajar-pelajar disana sering dihantui dengan pelbagai bayangan misteri yang cukup mengerikan.

Suatu malam, Siti Zubaidah hendak pergi ke tandas.

“Mimi, mimi.. bangunlah..mimi..jom temankan aku pergi tandas sat.. Tak tahan doh ni..please?” Kejut Siti Zubaidah pada rakan sebiliknya.

Dengan mata yang terpisat-pisat Mimi pun terkial-kial bangun sambil mengekori Siti Zubaidah.

Lama dia berada dalam tandas lalu Mimi pun bersuara, “Zu, lama lagi ke? Cepatlah sikit..”

………………………………………….

“Zu, da abis ke belom?”

………………………………………….

“Weh Zu, ko jangan main-main, aku serius ni, cepatlah sikit??!” Laung Mimi.

………………………………………….

Namun masih panggilan itu tak bersahut. Selang beberapa minit, pintu bilik tandas terbuka dengan sendiri.

“kuak….”

Pintu itu terkuak dengan perlahan-lahan. Langkah tidak berbunyi. Desir angin kian menderu laju.

Tiba-tiba,

Segarit lembaga muncul dicelah pintu itu dan terus menerjah ke arah Mimi. Mimi tersentak lantaran itu terus menjerit sekuat hati sehingga kedengaran di seluruh penghuni kediaman asrama putera dan puteri.

Present…

Aku terlantar dihospital akibat kejadian hari itu. Alhamdulillah, hari ni aku dibenarkan pulang. Ramai kawan-kawan aku menziarahiku, sebab aku kawan kesayangan merekakan. Ye ke? heh~

“Dhon, ko da okey ke, ape da jadi hari tu?” soal Khyril (bukan nama sebenar).

“Alhamdulillah, aku da okey.. Tapi aku betul-betul tak ingat apa da jadi hari tu.. ” aku mula mengerang sakit kepala dalam cuba mengimbas kejadian yang samar-samar pada hari kejadian.

Aku mula mengemas pakaianku di almari untuk pulang. Waktu tu cuti pertengahan semester selepas ujian UPS 1. Kebetulan aku mendapat tiket pada waktu malam.

8.00 p.m. “Aisyh.. lambatnye dierg ni, van da nak gerak da ni” gumamku.

“Weh Am.. Jom pegi panggil dierg jap.. da lambat da ni..” Aku mengajak Ammar (bukan nama sebenar) temankan aku sekali pergi panggil kawan-kawan yang lain untuk turun. Waktu tu hanya budak yang tinggal kat KL, Pahang dan Perak sahaja yang belum pulang. Dalam 12 orang.

Saat aku melangkah kaki memijak tangga, aku terpandang seseorang di hujung koridor.

“Ah, mungkin bayangan aku jer..” acuhku.

bersambung…

kisahku di kmtk II