Friday, August 16, 2013

Habibah..

Menjiwai jiwa sastera.

 

Dalam kelembutan sutera

Jiwanya halus berbahasa.

Bait-bait puisi disusun dari hati.

Memaknai setiap perbuatan dan ujian.

Tulisan senjatanya.

Mewarnai pelangi ini.

 

Sungguh,

maya terlihat indah dengan ujudnya mereka.

Anafora memecah metafora.

Dengan aksaranya.

Setiap baris.

Setiap perenggan.

Punya rasa dan roh insani.

Menulis dengan perasaan dan ingin kembali.

Yang bisa membangunkan hati-hati yang mati.

 

Mengenalinya walau hanya dengan berentitikan anonymous secara diam, adalah suatu hal yang terindah.

Mereka yang bernurani rabbani. Sentiasa punya cara melahirkan rasa terhadap tuhan. Waima perantaraannya tulisan yang rapuh. Namun, tutur mereka cukup jernih. Mengimpi sesuatu balasan rindu.

Duhai ilahi,

Tangkaplah cinta mereka. Suburkanlah dalam qalbu terdalam. Tulisannya yang mampu menjaga hati yang lena. Mengusik kamar kala dinihari. Tentang tanggungjawab, tentang amanah yang diberi.

Juga mampu merobek jeriji-jeriji besi. Membela jiwa-jiwa yang ternoda. Menegakkan hak-hak yang benar. Dengan sentuh tangannya menggoncang. Dunia dan seisinya.

Susuk kecil bidadari.

 

Dia yang bernama Habibah.


p/s: uuu. Tiada chemistry bila aliran teknikal yang bermain minyak hitam bercampur dengan aliran pena. Sungguh mata pena lebih tajam dari pedang. Or counterclockwise.

Ni.., bukan Habibah. Gambar Ihsan Tumblr.