Monday, August 26, 2013

Mesirku II..

Mehnah menyerbumu wahai syuhada.

 

Darahmu

membasahi Mesir.

Demi harga sebuah demokrasi.

yang mereka laungkan

di Dataran Rabaa Al-Adawiyah,

namamu terukir di langit.

Hamba pilihan Allah.

 

Sang penguasa yang angkuh

Sebetulnya tidak dapat menguraikan

Semangatmu..

Walau mereka membaling peluru

menikam jatuh

membadai canister..

sampailah mereka buntu.

Harus bagaimana memecahmu.

 

Darahmu,

Dibuminya Yusuf dan Musa

Hamba pilihan Allah.

 

“Jika penjara ini membuatku lebih mendekatiMu, maka aku lebih rela dipenjara daripada hidup diluar sana”

 

Allah akan membayar setiap jiwa dan darah yang dikorban keranaNya. Maka beruntunglah dikau wahai syuhada. Engkau sedang berjual beli pada yang Esa.

 

Hanya,

Hanyasaya, aku kuat untuk menyusulmu. Sungguh dunia ini, terlampau kelam. Ingin lari dari dogma. Hidup di luar norma.

 

Masih kosong.