Thursday, August 8, 2013

Lebaran..

Lemang, ketupat dan rendang.

 

Aidilfitri kali ini, di sambut dengan cukup sederhana oleh keluarga besar Darwin. Tanpa pakaian baru, perabot baru, langsir baru, dan tanpa ada persiapan raya yang sempurna.

Semuanya ala kadar.

Dengan hati yang separuh tabah, aku melangkah ke masjid. Menyempurnakan tuntutan agama.

Usai solat, Imam berkhutbah.

Tentang hari raya aidilfitri yang sebenar.

Hari raya aidilfitri bukanlah tentang memakai pakaian baru, perabot baru, langsir baru dan segala persiapan raya yang baru.

Aidilfitri yang sebenar adalah apabila ketaatan kita kepada Allah semakin bertambah setelah berlalu madrasah Ramadhan.

 

Begitulah. Hakikatnya, bila kita melalui aidilfitri, ini harus kita alami. Tanda kemenangan kita. Tanda kejayaan.

 

*Sehari sebelum syawal, saat aku mengadu pada Tuhan betapa syawal kali ini cukup sedih buatku, lalu Tuhan menunjukkan ku pada seorang pengemis di pasar, sedang mengais rezekinya. Sedang membetulkan tempat tidurnya yang di alas dengan kertas kotak. Hati aku menjerit. Betapa tidak bersyukurnya aku.

 

Dan tentang lemang, ketupat dan rendang. Tiada.

 


p/s: Di kesempatan yang ada, saya ingin menghulur beribuan, bahkan juta kemaafan kepada semua yang mengenali susuk ini. Dalam kita bergembira menyambut syawal, bukakan mata sejenak melihat mereka yang serba kekurangan.

Apalah ertinya syawal jika jiwa tidak saling memberi ?

Let’s put a smile on that face. ^__^

 

Salam aidilfitri, wahai.. Taqabbal Allahu minna waminkum. Dengan ingatan tulus ikhlas.

 

 

setiap huruf-huruf kecil yang ditulis, sangat punya makna kerna ia ditulis atas satu ‘rasa’ yang kita sendiri pernah alaminya :)

Hati kamu itu indah, sampai-sampai bisa membuat kamu ‘merasa’ saat membacanya.
Semuanya dari Tuhan. :)