Friday, August 19, 2011

19 Ramadhan 1419H yang lalu…

Petang 5.53, wanita itu sedang bertarung nyawa melahirkan bayinya yang pertama. Itulah anak sulung mereka. Kehingaran diseluruh bilik pesakit dengan esakan tangisan bayi menyambut dunia.

Jururawat yang bertugas dengan pantas melakukan kerja-kerja mereka. Mereka membersihkan bayi itu sebelum diserahkan kepada ibu pesakit tersebut. Ibu bayi tersebut yang dalam keadaan lemah setelah kehilangan banyak darah, menyambut anaknya dengan penuh lembut.

Lelah, setelah habis berhempas pulas sepenuh tenaga melahirkan bayi sulungnya selama hampir lebih setengah jam. Itulah kekuatan seorang wanita. Lemah bukan bererti hina. Disitulah letaknya kemuliaan seorang ibu.

Dengan wajah yang pucat dan penuh kasih, si ibu merenung anaknya dengan linangan air mata bahagia melahirkan seorang bayi lelaki yang comel dan sihat. “Alhamdulillah..” si ibu memanjat kesyukuran pada Ilahi.


20 tahun berlalu…

Kini si anak itu telah pun membesar dalam sistem pendidikan yang baik.

“Ibu.. terima kasih kerana melahirkan aku dengan penuh kasih dan sayang..” bisik si anak. Meski waktu berputar dengan pantasnya, janganlah sesekali kita lupa dari mana kita berasal, dari mana kita berada.

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapamu, hanya kepada-Kulah kembalimu. (Luqman: 14)

Si anak tersedar dan tersentak dengan firman Allah tersebut. Dia sedar selama ini dia telah mengabaikan tanggungjawabnya sebagai anak.

Dengan linangan air mata keinsafan yang penuh pengharapan, si anak memanjatkan pada Yang Esa agar diberi kesempatan berbakti pada kedua ibu bapanya. Itu azam si anak.

“Alhamdulillah, akhirnya Allah telah membalas segala permintaanku” Ucap syukurnya pada Ilahi. Kini keluarga itu telah pun membesar dan memiliki pelbagai karenah anak-anaknya masing-masing. Si ibu terus tertawa sendu dalam bahagia, anaknya dibesarkan kini hidup dalam sejahtera… n_n

Nota tangan: Selagi hayat dikandung badan, selagi nyawa dihurung jasad, berbaktilah kepada kedua ibu bapa kerana merekalah insan yang tanpa mengenal erti lelah dan jenuh membesarkan tanpa mengharapkan sedikit pun balasan.

Nota kaki: Si anak ialah penulis. Mendapat hidayah sebaik sahaja masuk ke sekolah berasrama dan kini terus berada di jalan ini untuk menyebarkan kata-kata nasihat yang baik dan sedaya upaya mencegah kemungkaran. Tinta penulis adalah tidak lain tidak bukan untuk dirinya juga. Yang baik jadikan pedoman dan yang buruk tinggal-tinggalkan la ye.. n_n

Disepanjang perjalanan hidup , disebalik tabir kehidupan, Disebalik kejayaan seorang lelaki…

Berdirinya seorang wanita…

Thanks mom, You’re my hero…