Saturday, August 13, 2011

Kisahku di Kmtk

Berulang-ulang kali aku telah cuba menelaah buku kimia yang setebal 2.5 inchi tu, erk, mungkin 1.5 inchi rasanye, namun otak aku masih lagi blur menangkap maksud definition bagi sesetengah term dalam chemistry.

“What the..” keluhku.

Aku tutup buku, jenguk ke tingkap melihat surau. Kepala otak aku dah berserabut gara-gara kimia tu. Aku mengambil keputusan untuk berjalan-jalan ke surau, mengambil angin setelah hampir 2 jam 30 minit 53 saat 97 detik berhempas pulas bertarung dengan buku antara mengantuk dan sedar. (not precisely I remember that moment)

Waktu itu malam. Sunyi sepi hanya bunyi cengkerik yang berkumandang melagukan malam yang penuh dingin dan kabus. Saat itu aku terpandang sekilas seseorang yang berpakaian serba putih dari dalam arah surau ku melihatnya.

“Eh, sape pulak yang kuar tengah-tengah malam gini” Atas rasa ingin tahu, aku cuba memberanikan diri menjejaki kelibat bayangan tersebut.

“Eh, ni asrama perempuan.. Bahaye gok ni klu aku gi sane” Desir ku.

Lalu aku mengambil langkah yang paling tepat dengan balik ke asrama lelaki dan mengintai dari sudut yang dapat dilihat ke asrama puteri.

Beberapa jam kemudian, aku terdengar teriakan dari arah asrama puteri. Dengan mengambil langkah yang panjang, aku memanjangkan lagi langkahku bagi mendapati apa yang telah berlaku disana tanpa ada niat apa-apa pun untuk mengintai pelajar perempuan disana. (Baik tak aku..) Di depan pintu masuk asrama puteri aku terlihat ada sekumpulan pelajar perempuan bersama-sama dua orang security guard tengah berkerumun bagai orang tengah bersidang dalam dewan parlimen.

Aku mendekati mereka dan cube memperlihatkan keprihatinan aku. Pelajar perempuan tersebut teresak-esak melaporkan sesuatu yang baru di alaminya sebentar tadi manakala rakan-rakan yang lain cube menenangkan beliau.

“Ape yang dah berlaku ni Zulaikha (bukan nama sebenar) ?” aku bertanya pada salah seorang rakan mangsa.

Dikatakan ade seorang telah menyelinap masuk ke dalam asrama puteri sewaktu Najwa (bukan nama sebenar dan juga mangsa kejadian) sedang pergi ke bilik air.

“Mungkinkah kelibat yang aku lihat tadi telah mengacaunye.. Ish, tak boleh jadi ni.. Silap haribulan, habis semua budak perempuan kat kmtk ni kene kacau” fikirku.

Tiba-tiba, lampu jalan di sepanjang corridor telah terpadam. Malah seluruh bangunan pun tiada bekalan elektrik. Bagaikan telah terputus secara tiba-tiba.

Aku agak terkejut dan tersentak apabila aku mendongak ada sepasang mata yang berwarna merah kehitam-hitaman sedang berligar antara bangunan aspura (asrama putera) dan aspuri (asrama puteri). Seluruh badan aku menjadi kaku apabila aku melihat lagi pelajar-pelajar perempuan tadi bersama security guard yang ada di sebelah aku telah hilang secara tiba-tiba sebaik lampu telah dipulihkan.

Segala bulu yang ada pada badan aku waktu itu semua telah naik. Meremang. Aku terus berlari ke arah surau untuk mendapatkan perlindungan. Namun aku telah tersadung, di tangga berhadapan dengan surau.

Tiba-tiba,

Ada satu tangan cube dilhulurkan kepada aku. Aku berasa ragu dan ngeri. Tangan itu hitam dan penuh kudis serta penyakit.

Apabila aku mendongak ke arahnya…

Bersambung…