Saturday, August 6, 2011

Perjuangan Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم

Di keheningan malam suci yang penuh qudus dan sepi, aku bangun dari pembaringan melihat jam di dinding dengan mata yang berpinar-pinar. “Oh, sudah masuk rupanya.” Lalu aku bangkit mengambil air wudhuk dan gosok gigi.

“Allahu akbar” aku mengangkat takbir dengan dimulai niat qadha subuh dan seterusnya terus mengerjakan solat sunat yang lain. Jam menunjukkan 5 pagi dan aku terus menyeduk periuk nasi melihatkan lauk yang masih bersisa untuk aku jamah. “Alhamdulillah…” gumamku.

Balik dari solat subuh di masjid aku melihat rumah aku gelap, sunyi, dan penuh suram. Aku gagahkan kaki aku ini memijak dan memarkir motor di bawah rumah dan terus naik ke atas. “Oh, tidur rupanya mereka ini. hmm…”

Jadi aku pun terfikir, apa perkara terbaik yang patut aku buat untuk mengisi masa yang lapang waktu pagi ini. “Nak online facebook, hmmm… aku tengah berpuasa… err, baik aku buka blog aku ini, manalah tahu ada benda yang pelik-pelik” fikirku.

Adalah menjadi sesuatu kejarangan bagiku untuk tidur selepas subuh melainkan waktu cuti sekolah dan terlampau letih. Aku mengira bahawa perjuangan untuk beberapa hari di bulan Ramadhan kali ini tidak cukup hebat jika dibandingkan pada tahun yang sebelumnya. Ye lah, puasa kali ini duduk rumah jer, mana taknya. he he.

Apapun, ada satu perjalanan yang harus ku tempuh dalam menunggu hingga tibanya waktu berbuka berpuasa, Nafsu. Perjuangan aku kali ini lebih dalam perjuangan mengawal hawa nafsu yang cukup kuat apabila berada di rumah.

Usai tadarus al – Quran, aku melihat jam masih senja lagi melabuhkan matahari di ufuknya. Aku berkira-kira hendak mengemas rumah bagi menyenangkan hati kedua ibu bapaku. And I did. Sekali-kala apa salahnya kan.

Itulah perjuanganku. Sedikit sebanyak coretan kisah-kisah lalu untuk dijadikan kekuatan dan pengajaran. Untuk hari-hari yang akan mendatang, aku akan terus berjuang meski jalan yang akan ku lalui itu lebih penuh berduri dan liku.

Bukankah manusia itu dicipta untuk di uji dan menyembah pada yang Esa? jadi, perjuangan itu bahkan sebenarnya baru sahaja bermula. Perjuangan aku di bulan Ramadhan.

Ya Allah yang jiwaku berada ditanganMu, Engkaulah Maha Menguasai, yang mengetahui bagaimana keadaan hambaMu ini. Yang lemah lagi berharap pada ampunanMu. Yang hina lagi tidak berdaya. Engkaulah Maha Segala-galanya. Kuatkanlah hati ku ya Allah dan teguhkanlah pendirianku dan keimananku.Semoga Ramadhan yang dinanti berbuahkan iman dan takwa.  

p/s: notis untuk diri ini. n_n